3 Tahapan dalam Belajar Bermain Biola

Mengatasi keterampilan seperti "belajar memainkan biola" bisa tampak seperti tugas yang menakutkan. Namun dalam kenyataannya, belajar bermain biola hanya menjadi tiga tahap. Ada tahap pemula, di mana Anda baru saja belajar penempatan jari, postur dan memainkan musik dasar. Ada tingkat menengah, di mana Anda menjadi nyaman dengan instrumen dan Anda belajar memainkan musik yang benar-benar bersinar. Akhirnya, ada tahap lanjutan untuk penguasaan di mana Anda benar-benar membawa sesuatu yang unik ke dunia. Baca terus untuk mempelajari cara memajukan melalui tahap-tahap ini secepat mungkin.

Tahap # 1 – Tahap Pemula

Negara pertama adalah tahap pemula. Hal terpenting yang harus diperhatikan dalam tahap ini adalah Anda menanamkan kebiasaan baik dan bersenang-senang sambil belajar.

Dua kesalahan terbesar yang dilakukan orang tidak memiliki postur yang baik, tidak mendapatkan dasar-dasar atau tidak merawat instrumen mereka sejak awal. Pada tingkat emosional, orang bisa berkecil hati jika mereka tidak belajar untuk mencintai proses pembelajaran di awal.

Memiliki contoh yang baik sangat penting untuk tahap ini. Secara khusus, menonton video pemain biola yang bermain benar-benar dapat membantu menginternalisasikan postur biola.

Tahap # 2 – Tahap Menengah

Tahap peralihan adalah ketika Anda benar-benar mulai belajar cara memainkan musik yang hebat.

Pada awal tahap ini, Anda masih akan secara sadar menggerakkan jari-jari Anda dan harus memikirkan musik Anda. Saat Anda maju melalui tahap ini, catatan hanya akan menjadi musik dan gerakan jari-jari Anda akan menjadi otomatis. Biola Anda akan menjadi perpanjangan dari Anda.

Saat Anda mencapai akhir tahap peralihan, Anda akan berada pada level yang setara dengan mendapatkan "master" dalam bermain biola. Anda akan tahu sebagian besar dari apa yang dapat diajarkan oleh orang lain kepada Anda.

Anda bisa bermain dengan indah, Anda dapat memainkan lagu-lagu dari lembaran musik, Anda tahu semua fundamental dengan hati dan Anda hanyalah seorang musisi yang hebat.

Tahap # 3 – Tingkat Mahir untuk Penguasaan

Tahap ini adalah tahap "PhD". Pada titik ini instrumen benar-benar menjadi ungkapan Anda.

Pernahkah Anda mendengar seseorang bermain pada tingkat seperti itu sehingga Anda benar-benar bisa mendengar emosi mengalir melalui musik? Pernahkah Anda mendengar orang memainkan musik klasik dengan sentuhan pribadi mereka sendiri yang benar-benar membuatnya menjadi hidup?

Itu tahap terakhir belajar biola. Pada titik ini, Anda tidak hanya belajar meniru musik orang lain. Anda belajar menggunakan biola sebagai ekspresi diri Anda sendiri.

Melewati tahap-tahap ini bisa sulit tanpa panduan. Terutama tahap awal yang sulit dinavigasi tanpa instruksi biola yang baik. Memiliki panduan langkah demi langkah detail dapat membuat perbedaan besar. Salah satu cara terbaik untuk memandu diri Anda melalui proses ini adalah dengan video online yang terperinci.

Apakah Anda ingin belajar cara bermain biola?

Tahapan Play

Anak-anak melalui berbagai tahap permainan saat mereka tumbuh dan berkembang. Bayi yang sangat muda hanya memiliki kemampuan untuk memperhatikan satu objek dalam satu waktu. Setelah sebuah objek keluar dari pandangan mereka, itu dengan cepat dilupakan. Bayi bermain sendiri karena mereka begitu sibuk mengeksplorasi dan menemukan dunia baru mereka. Setiap objek atau situasi baru yang diperkenalkan adalah pengalaman belajar baru untuk bayi yang baru lahir. Tahap pertama dari permainan ini disebut "Solitary Play" atau permainan independen. Mereka sepenuhnya terlibat dalam mengumpulkan informasi dan menyimpannya untuk digunakan lebih lanjut. Tahap permainan ini berlangsung sampai beberapa di mana sekitar sembilan bulan. Ini adalah waktu yang sangat egois bagi bayi yang sedang berkembang.

Tahap kedua permainan mulai matang pada anak-anak yang sedikit lebih tua biasanya pada saat seorang anak berusia dua tahun. "Parallel Play" adalah ciri khas anak usia ini. Permainan semacam ini melibatkan dua atau lebih anak-anak di ruangan yang sama. Mereka tertarik dengan mainan yang sama dan keduanya melihat mainan itu milik mereka. Oleh karena itu mereka mungkin berada di area yang sama dan bermain dengan mainan serupa, tetapi mereka tidak bermain bersama. Mereka bermain bersama karena mereka berada di daerah yang sama.

Ketika anak-anak memperluas pengetahuan mereka dan memainkan pengalaman mereka pindah ke "Play Asosiatif". Pada tahap ini, anak-anak berusia tiga dan empat tahun mulai bermain bersama tetapi itu adalah mode yang diatur secara longgar. Anak yang lebih dewasa segera muncul sebagai pemimpin atau penyelenggara dalam tahap permainan ini. Mereka melihat diri mereka mampu dan mampu memberi tahu orang lain apa yang harus dilakukan, anak yang lebih muda jarang mempertanyakan otoritas ini bahwa anak yang lebih dewasa telah berkultivasi.

Akhirnya anak itu berkembang menjadi "Cooperative Play" di suatu tempat antara usia empat atau lima tahun. Permainan kooperatif terjadi antara dua atau lebih anak-anak ketika mereka tumbuh dan berkembang secara sosial dan emosional. Dalam permainan kooperatif, anak-anak saling bertukar ide tentang permainan atau mainan yang mereka mainkan pada saat itu. Aturan cenderung masih sangat longgar, tetapi anak-anak tahu siapa yang memainkan peran apa dalam permainan mereka. Bermain dapat berlangsung hanya beberapa menit atau mungkin meregang untuk waktu yang lebih lama. Secara bertahap mereka belajar untuk menghormati hak milik orang lain. Ini adalah petunjuk bahwa mereka memperoleh keterampilan sosial; pada saat yang sama mereka mulai mengerti bahwa mereka perlu izin untuk bermain dengan materi tertentu dan orang-orang tertentu. Mereka juga lebih mau membagikan mainan mereka demi permainan. Komunikasi tentang permainan adalah titik kritis dari permainan kooperatif.

Penting untuk dicatat bahwa anak-anak sangat berbeda sesuai dengan urutan kelahiran dalam keluarga mereka sendiri. Anak laki-laki dan perempuan berkembang di daerah yang berbeda pada berbagai tahap kehidupan mereka, jadi tidak pernah ada kepatuhan sepenuhnya pada usia yang tepat ini. Tidak semua anak bergerak melalui tahapan pada tingkat yang sama, karena anak-anak yang memiliki lebih banyak pengalaman hidup cenderung muncul sebagai pemimpin atau penyelenggara pada usia yang lebih muda. Keyakinan, rasa malu, dan faktor kepribadian lainnya menjadi tahap-tahap permainan ini.